Friday, August 7, 2009

Kandil Menyinari Malam


Sedari tadi,
Geliung ilham datang menerpa
Merapati kamus waktu yang tertinggal dalam sepi
Bagaimana hendak mencari jarum dalam semak
Bagaimana hendak menjahit baju tanpa benang
Bagaimana menerangi hati yang kelam
Dalam kesabaran memupuk dinding ilmu yang terpenjara

Begitulah sepi yang suci
mengejar segulung kemenangan di menara
Entah sejak bila ia bersemadi di hati
Seperti ilmu yang bersarang
Seperti kandil menerangi kelam malam

Sebentar tadi,
Sebutir bintang jatuh ke riba,
mencari jalan pulang
Namun tak berjumpa,
Biarlah sesat di hujung jalan
lalu kembali ke pangkalnya
Asalkan tidak bertuankan angan-angan Mat Jenin
yang sampai bila tak bertepi

Bukannya niat menjadi harakah kepujian
Bukannnya sesekali mencuri ilham yang menerpa
Berlabuh di balik sunti dara
Sesekali terlupa kita akan Dia
Penentu segala daya dan usaha
Penentu segala jaya dan jatuh


Namun, di dada hakiki
Aku berdiri seorang, sepi , dan sendu
Begitu nestapa di hati,
Bukanlah mahkota sejati
Berdiri di balik gunung kekecewaan
Lantas tertubuh pintu kesungguhan
Menjala di pantai hidup
Mengemis di pintu keinginan
Menerjah kalbu khayalan
Aku dahaga ,
Haus,
sebuah kecintaan
Kecintaan ilmu para Khalifah Al-Rasyidin
Kecintaan Aristotle dan Plato dengan falsafahnya
dan
Kecintaan Thomas Elva Edison dengan ciptaannya.

Benarkah cinta ilmu ini
cinta sejati?
Lantaran aku pernah kecewa di tangan cinta manusiawi
Wajarkah kita biarkan Si Luncai terjun dengan labunya?
Aku tak akan berpaling ke sana
kerana kupegang nian di hati
Kandil ilmu menyinar di malam kelam.

No comments: