Saturday, September 5, 2015

Pesanku Pada Hati Yang Luka



Andai aku berpesan,
dengarlah wahai hati

Ada satu kata, 
sedia meluncur bicara 
Ada satu rasa,
sedia menggores  jiwa 
Ada satu kisah ,
sedia meruntun hati

Andai aku berpesan,
dengarlah wahai hati

Pesan ini  pesan terakhir
Usah lagi menadah gerimis 
yang kian bertamu di kolam hati 
begitu banyak menghimpun bicara 
namun,
mengapa kaku bersambut kisah 
bagai terdiam sejuta kata 
bagai terpinggir minda dan jiwa

Andai aku berpesan,
dengarlah wahai hati 

Bicara ini bicara rahsia 
tersusun dalam madah dan kata 
saban hari mengisi ruang peristiwa 
saban malam menjadi tetamu di jiwa 
Saban waktu berpasung rindu

Andai aku berpesan,
dengarlah wahai hati 

Hidup ini bukanya mimpi 
Mimpi ini tidak mungkin menjadi realiti 
Tatkala menmandang  bintang di langit 
berpautlah pada rumput dibumi 
biar terbangmu tidak tinggi 
biar jatuhmu tidak sesakit ini 

Andai aku berpesan,
dengarlah wahai hati
Tanpamu,
Ku tidak akan senyum lagi. 


No comments: