Wednesday, September 30, 2015

Hanya Ilusi Kepalsuan



Puisi ini kutulis lantaran  melihat  dia
Ketika awan mega berarak di dada langit
Ketika aku menanti titisan hujan membasahi bumi
Tersurat  pertemuan yang tak terlintas  oleh fikirku
Lalu kocoretkan puisi yang  terbuku di kalbu

Masih kutatap langit berwajah kirmizi
Ketika engkau  menatap  langit lazuardi
Titis-titis hujan  mencurah ke bumi
Pandanglah titis-titis itu
Tatkala aku  sedang mengutip satu demi satu
bilah-bilah kenangan yang  sedang  membunuh
Kesakitan ,keperitan, penderitaan dan kemanisan tanpa gula

Masih  kusisip rindu yang bertamu di hujung hati
Menghirup makna  kekecewaan yang  menjenguk
Tabalkan aku menjadi suri di ladang cinta
Benihnya bercambah dari sebuah ilusi kepalsuan
Yang   terpateri pada garis masa lalu

Kusisip pertemuan ini biar sepahit hempedu
Agar mewangi menjadi secangkir  madu
Potretkan aku dalam  sejuring  kenanganmu
Biar pecah menjadi puing-puing berterbangan
Disapa  semilir yang berlagu pilu

Tiada pengertian lagi,
Walau izin berwali walau ijab bersaksi
Sesungguhnya,
Cinta itu tidak akan pernah kehilangan erti
Cinta itu tidak datang bersama kompromi
Lalu  aku meneguk  aroma galau
Terhukum  aku  di penjara kenyataan
Yang bersidang di mahkamah kehidupan

Pandanglah wajahku dari hati
Akan  terbuka hijab  oleh relung waktu
Yang tertutup oleh mata
Akan terlihat oleh hati .

Aku rela menjadi sebuah ilusi
Biar berkubur sebuah  makam tanpa nisan
Demi  engkau  menjadi realiti
Lantaran ada sesuatu sedang membunuh mimpi

Monday, September 14, 2015

Dia, Lelaki Bertangan Kidal

Dia,
Lelaki bertangan kidal,
Berwajah polos menunduk ke bumi 

Dia, 
Lelaki bertangan kidal
Berkaca mata tersenyum manis

Dia, 
Lelaki bertangan kidal
Meneguk arus waktu dari gelas kekecewaan
Meniti kedewasaan  di ranjau perjalanan
terpundak di bahunya harapan seorang ayah 
terpikul di dadanya kasih seorang ibu

Dia,
Lelaki bertangan kidal
Berwajah kacak tersenyum lawa
Mengatur  langkah penuh iltizam
Dia membina segunung harapan
buat meraih sebuah  impian

Dia yang kukenal
Lelaki bertangan kidal 
Tidak pernah lupa kewajipan
Saban hari siang malam
Bersujud sembah di atas sejadah

Dia yang kukenal,
Lelaki bertangan kidal 
Pencuri mimpi mencari realiti
Dia tidak tewas dalam arus kehidupan
Menongkah gelombang  meredah badai
Walau galau menghimpit hati
Walau pilu menerjah pasti  

Kulihat dari kejauhan lelaki bertangan kidal,
Sedang  mengatur derap langkah 
Meninggalkan sebuah memori 
Satu jiwa, satu hati, satu mimpi . 

Saturday, September 12, 2015

Tentang Sepi


 

Sepi,
banyak kau ajari aku
ajari makna sunyi
ajari makna kehilangan
ajari makna tentang  rasa rindu

Sepi,
Kukira telah kusisir kelopak waktu
ketika dia melangkah pergi
kukira  kau ajari aku
erti sebuah penantian

Sepi,
banyak tentang dirimu
mencurah rasa dan rahsia
walau di wajah enggan berbicara
jelas tersembunyi rahsia hati

Sepi,
terima kasih kukalungkan
Sampai hati kukirimkan
Sakit hati kau hadiahkan.

Saturday, September 5, 2015

Pesanku Pada Hati Yang Luka



Andai aku berpesan,
dengarlah wahai hati

Ada satu kata, 
sedia meluncur bicara 
Ada satu rasa,
sedia menggores  jiwa 
Ada satu kisah ,
sedia meruntun hati

Andai aku berpesan,
dengarlah wahai hati

Pesan ini  pesan terakhir
Usah lagi menadah gerimis 
yang kian bertamu di kolam hati 
begitu banyak menghimpun bicara 
namun,
mengapa kaku bersambut kisah 
bagai terdiam sejuta kata 
bagai terpinggir minda dan jiwa

Andai aku berpesan,
dengarlah wahai hati 

Bicara ini bicara rahsia 
tersusun dalam madah dan kata 
saban hari mengisi ruang peristiwa 
saban malam menjadi tetamu di jiwa 
Saban waktu berpasung rindu

Andai aku berpesan,
dengarlah wahai hati 

Hidup ini bukanya mimpi 
Mimpi ini tidak mungkin menjadi realiti 
Tatkala menmandang  bintang di langit 
berpautlah pada rumput dibumi 
biar terbangmu tidak tinggi 
biar jatuhmu tidak sesakit ini 

Andai aku berpesan,
dengarlah wahai hati
Tanpamu,
Ku tidak akan senyum lagi.