Tuesday, July 28, 2009

Ketika Langit Lazuardi


Ketika itu, langit berwajah lazuardi,
Kita mengembara bersama
Berpaksikan bulan dan matahari
Sedari embun menitis, sehingga langit berwajah kirmizi

Pegang lah tangan ku,
Akan kubawa kau terbang
Menyingkap tabir suka dan duka
Meneguk erti jatuh dan bangun
Mengecap nikmat susah dan senang

Selagi nafas bertakung di dada,
Kudoakan buat mu
Keberanian para syuhada’
Impian para khalifah
Cita-cita para ambia’
Dan
Serelung kasih ibu

Akan kupaterikan kau pahlawan seperti Amir Hamzah,
Akan kupaterikan kau setia seperti Laksamana Hang Tuah,
Akan kupotretkan kau kemolekan seperti Raden, dan Sira Panji

Aku hanya seorang manusia ,
Yang mungkin tidak sempurna,
Tetapi berdoa pada Tuhan,
Agar hidup mu lebih bermakna.


” Titip wajah ku dalam hati mu, menjadi makam tanpa nisan”
Kencanamerana/27 Julai 2009 .

No comments: