Friday, July 31, 2009

Luka Di Celahan Rindu 16

" Bawa kereta Mama ni…" kata Johari. Hairan sebab Lia tak pernah bertanya dia tukar kereta. Lia hanya diam dan senyum . Dia tahu Johari berusaha memikatnya .

" Joe Tanya boleh? " Dia memulakan bicara .Lia angguk.Memandang ke hadapan jalan.
" Lia senang tak macam ni? "
" Tak juga…I mean….Encik….eh…Joe , Lia bukannya tak ada perasaanlah." Lia menduga.
Johari ketawa kecil tetapi bermakna. Sukarnya meramal hati Lia Amalina.

" Thanks bawa Lia ke rumah pak Ngah .Nanti kalau orang Tanya Lia, nak jawab aper ?" Tanya Lia lagi.
" Bakal isteri!! " Johari bergurau dan ketawa memanjang.Lia tak nampak berang .Cuma senyum sikit.
" Nakal juga Joe…." Ujar Lia menduga.

" Cakap jer …kita rakan sepejabat .U datang sebagai Penolong pengarah ! " Sekali lagi tawa Johari terhambur. Lia ketawa kecil.Johari puas melihat wajah gembira Lia.

Mereka sampai . Pak Ngah dan Mak Ngah Johari menyambut di halaman. Puan Hamidah ada berpesan cuba melihat-lihat wajah bakal menantunya kalau datang bersama Johari.

" Buat macam rumah sendiri " kata Mak Ngah.Tersenyum puas.Cantik orangnya begitulah cantik budi bahasanya. Fikir Mak Ngah. Mesti bukan anak sembarangan orang.

Lia begitu manis berbaju kebaya labuh ,Sutera China, bersulam warna emas, dengan rambut panjangnya melepasi bahu, Lia memukau siapa saja yang memandangnya .
Beberapa pasang mata bertumpu pada mereka.
" Uncle Joe…bawa siapa ? " Tanya si kecil bergaun merah jambu.Lalu memegang tangan Lia. Lia menunduk memberikan sekuntum senyuman.
" hai…" Lembut Lia menegur.
" Auntie….nanti datanglah selalu dengan Uncle Joe…" Kata Natasha.
Johari mendukung mesra Natasha. Nampak sifat kebapaan dan penyayang.fikir Lia.

Mereka masuk untuk makan. Sambil berbual dengan saudara mara Johari.Hampir petang baru mereka pulang.Johari lah yang paling gembira. Rasanya seperti Lia pasti menjadi isterinya . Esok dia perlu ucap terima kasih pada Iskandar !

Iskandar yang kelmarin baru pulang dari Kota Bharu memang terkejut besar. Begitu juga dengan ibu dan bapa Lia . Mereka tak pernah menduga Iskandar pulang mencari Lia Amalina , malah bersama rombongan peminangan sekaligus. kalau lah Lia tahu.

" Apa mama cakap?? " Lia terkejut di hujung talian.
" Mama…cakap betul. " Kata Datin Maria. Lia diam sejenak.
" Lia fikir Iskandar dah kahwin dan mungkin dah ada anak ." Kata Lia lembut.

Tak terduga lelaki pujaan itu membawa pinangan buatnya. Talian terputus di situ. Lia bergegas mendapatkan Zurin dan menagis sepuas-puasnya. Kemudian menceritakan satu-persatu memori Iskandar Hakimi.

Sampai di pejabat , seperti biasa mereka ada tugasan luar berjumpa pelanggan .
Meniti hari setelah mengetahui Iskandar di Kuala Lumpur terasa janggal bagi Lia. Seperti ada keresahan bermain di wajahnya.

" Petang ni, kita keluar minum. Joe, ada nak kenalkan Lia dengan kawan baik. " Kata Johari semasa mereka berpapasan keluar dari lif. Zurin pada hari itu bercuti .
" Lia tak sedap badan." Kata Lia bohong.

sebenarnya dia terasa ingin keluar ke kota raya mencari Iskandar . Mungkin inilah noktahnya hukuman kepada perhubungan mereka selama ini .
" Nak bincang hal kita boleh ?? "
" Baiklah…" Fikir Lia mungkin ini juga masanya di amenceritakan tentang siapa di hatinya selama ini.

Mereka duduk di satu meja .Sambil menunggu kedatangan Iskandar .
" Joe nak hantar peminangan ! " Kata Johari lagi .
" Mak ayah, dan keluarga pun dah kenal Lia.Mereka suka" Kata Johari.Lia tertikam sendiri .
Sudah ditelahnya Johari akan sampai ke tahap ini suatu hari nanti kalau tidak diberitahu awl-awal .

" Lia pun nak cakap. Lia dah dipinang orang Joe. Maafkan Lia, Lia rahsiakan semua ni. Lia ada seseorang yang baru muncul hari ni setelah bertahun-tahun kami tak jumpa. Terpisah kerana kami menghukum diri sendiri ." Jawab Lia, dan ada sendu di hujung suaranya.

Johari terpana. Seperti disambar petir. Hatinya terjerut dan terpenjara . Benarkah Lia Amalina , di hadapnnya itu , sudah menjadi milik orang .

" Maafkan Lia. Lia tak sanggup berpisah dengan Iskandar lagi " Kata Lia tiba-tiba.
Johari diam. Iskandar mana yang Lia cakapkan dia tak terduga, fikirannya tiba-tiba menjadi bercambah . Masing-masing terdiam beberapa ketika . Mencari kekuatan di hati.

Bunyi telefon bimbit Johari tiba-tiba memecah sepi antara mereka.

No comments: