Sunday, July 26, 2009

Luka Di Celahan Rindu 14

LIA AMALINA cepat-cepat masuk ke dalam lif yang masih terbuka .Kemudian diikuti Johari.Disebabkan kesesakan, Johari terpijak hujung kasutnya. Lia tersentak kecil dan mengundur mencari ruang. Tiba-tiba dia tertolak ke depan .betul-betul bertembung dengan badan Johari. Lia cuba bersahaja ,walaupun terdengar beberapa suara nakal tertawa .

Lif terbuka, dan mengurangkan kesesakan . Mereka keluar serentak.
" Maafkan saya encik…." Ujar Lia cepat-cepat.Bimbang takut terlewat jumpa bos nanti.
" Samalah …saya terpijak kasut cik tadi…" Giliran Johari pula meminta maaf .
Johari menatap wajah ayu Lia. Terasa sesuatu mengusik kalbunya.

" Dari mana, mungkin saya boleh tolong saudari! " Johari cuba memancing dengan wajah kacaknya dan pakaian berjenamanya.

Lia tak pandang kasut mahal buatan luar negara Johari, Lia tak pandang rupanya, Lia tak pandang baju dan seluar mahalnya berjenama luar negara .Malah tak pandang dua kali pun ke muka Johari yang kacak itu , tak kurang kacak juga digandingkan dengan Iskandar . Itu yang menghairankan lelaki 30 –an itu .
" Thanks… I have to go…" Ujar Lia dan menapak pergi. Segera ke pejabat tempat Zurin . Lia tidak tahu Johari lah majikannya nanti.

Johari duduk di kerusi. masih terlekat wangian Lia Amalina dan wajahnya di hati Johari.
" Papa. Mana dia? " Tanya Johari.

" Mari..Ini Johari, Pengarah baru syarikat, anak bongsu saya . dan, ini Lia Amalina , penolong Joe nanti . " ujar Tuan Haji Zainal.

" Encik Johari?? " Lia menyalami tangan Johari secara profesional . Johari tersenyum. Terasa ada kemenangan di hati. Tuhan telah temukan jodoh buatnya. Dia berkira-kira dalam hati.
" Maafkan saya Encik Johari…" Lia berbasa - basi mengingatkan mungkin dia agak sombong pagi tadi semasa mereka bertembung di lif.

" Sama-sama. " Johari senyum meleret.

Tuan Haji zainal pada mulanya tak faham . Selepas Johari memberi isyarat , baru dia ingat cerita pagi tadi. Mereka sama-sama tersenyum . Hari itu bermula dengan kemanisan.
Lia cuba menempatkan dirinya di dunia baru itu. Memberi ruang hidupnya bersama Zurin, Johari dan syarikat baru .

Diam tak diam, tiga bulan telah berlalu menemani Lia menghitung hari-hari yang sepi tanpa Iskandar di sisi. Lia hanya berdoa pada Tuhan. Kalau cinta mereka sejati, ke mana pun ia pergi, cinta itu tetap akan datang padanya. Dan, ketika cinta datang bersujud, dia tidak akan menolak lagi ketentuan Tuhan.

Sementara itu , di rumah Johari, dirinya seperti kehilangan sesuatu. Kekosongan yang tidak dapat dia pastikan. Semenjak berada di bawah satu bumbung bersama Lia Amalina, dirinya seperti diamuk perasaan sendiri.
" Apa hal ni, Joe…tak keluar malam ni? " Tanya Puan Hamidah .
Ibu kesayangannya itu semacam mengerti keresahan yang bertamu di hati Johari kebelakangan ini. Macam sudah dekat sebulan Johari tak pernah keluar malam. Kalau ada yang mengajaknya pun, dia menolak .Sibuk dan penat alasannya selalu .

" Malas lah mama. Tak ada mood. " Johari menjawab malas.
" Sejak bila? " Tanya ibunya.
" aper??? " Dia bersuara nakal .
" Bagi mama remote tu kejap ! "
" Nak tutup tv ."
" Okay…sejak bila Joe minat kat dia ?? " Puan Hamidah menguji anaknya.

Sekilas ikan di air dia tahu jantan betina, inikan anak manja yang sorang ni.

" Mama….come on….tak ada kaitan dengan mana-mana perempuan ! " Kata Johari.
" Anak mama , kalau bukan kerana perempuan , tak pernah macam ni tau!! awak tu tak pandai kawan dengan perempuan, tak pandai tackle!!! " Usik Puan Hamidah lagi.
" Please…."
` " Papa kenal?? " Tanya Puan Hamidah lagi.

Tuan Haji Zainal yang dari tadi sedang membaca majalah Dewan Niaga mengangkat mukanya .
" Anak saya…saya kenal!! " Dia menggiat lagi.
" Lia Amalina. Siapa lagi." Kata Tuan Haji Zainal lembut.
" Pelatih yang awak pernah tumpangkan dulu, masa kita nak ke pasar? " Tanya Puan Hamidah.
" Mama suka budak tuu….baik dan lembut. "
" Mengarutlah…saya dan dia tak ada apa-apa…" tambah Johari , padahal mukanya ceria kerana mendapat sokongan ibu dan ayah . Walaupun Lia tak pernah membuka ruang buatnya. Dia masih ingat kejadian suatu petang dahulu.

" Mari saya hantar.Hujan lebat sangat ni." Kata Johari lembut.
" Tak apa …Encik Johari balik dulu. saya ada hal sekejap." Lia menolak . Dia lebih berhati-hati selepas perpisahan dengan Iskandar.
" Marilah saya hantarkan…saya tunggu awak siap kerja. " Ujarnya lagi.
" Maafkan saya Encik Johari…,saya ada chater teksi pagi tadi…" Tambah Lia lagi. Zurin cuma mendiamkan diri . Sebab dia tahu Johari sedang memikat Lia dan gadis itu sudah puas cuba menolak dengan penuh berdiplomasi.
" Haaa…ingatkan siapa pulak! " Tegur Puan Hamidah melihat anaknya senyum sorang .
" Joe…nak keluar kejap.Ke rumah Iskandar ! " Kata Johari .

Johari memandu dengan tenang. Menuju ke simpang rumah Iskandar . Iskandar kawannya semasa belajar di California dulu. Lelaki itu cukup perahsia tetapi seorang sahabat yang sejati .

Dia masih ingat bagaimana Iskandar dengan Fatin menoktahkan hubungan mereka yang disalahfaham oleh Fatin. Akhirnya gadis manis itu menjadi milik Aidil Ikhwan.siapa sangka , cinta tak pernah berakhir dengan bahagia.

Malah cinta yang berakhir dengan air mata lebih bermakna. Itu falsafah Iskandar . Dia pun tidak tahu siapa sebenarnya menghuni hati lelaki itu. Dia tahu barangkali kesepian banyak mengajar Iskandar memahami rasa cinta yang sebenar .

No comments: