Tuesday, July 21, 2009

Luka Di Celahan Rindu 13

TIGA TAHUN pun berlalu seperti berlalunya kisah cinta Lia dan Iskandar. Ruang menunggu Syarikat Maju Holding Sdn Bhd. di tingkat dua itu sedikit tegang dengan calon-calon temuduga untuk jawatan Penolong Pengarah yang baru , lantaran Pengarah Urusan Syarikat, anak muda Tuan Haji Zainal , yang baru pulang dari luar negara , sudah mula berkerja. Dia ingin memilih sendiri penolongnya.

Tuan Haji Zainal bersara lebih awal sedikit untuk berehat-rehat dan memantau anak lelaki bongsunya dari jauh . Dia cukup risau anak yang seorang ni, sudah mencecah 30 tahun namun, masih belum berhasrat untuk berkahwin.Dia teringin sekali melihat anak bongsunya itu berkahwin dengan meriah sekali .

" Papa ada cadangan ! " Kata Tuan Haji Zainal melihat anaknya yang gusar berfikir. Calon yang ramai –ramai datang, satu pun padanya tidak layak .
" Siapa??" Tanya Johari . Wajah tampannya menunggu ayat dari papanya.
" Lia Amalina, bekas pekerja papa dulu. Pelatih. Barangkali sekarang dia belum kerja di tempat lain. Pernah dulu papa tawarkan kerja .Tapi katanya , nak berehat dulu. " Ujar Tuan Haji zainal lagi.

" Kalau papa yang rekomenkan, Joe setuju lah . Macam mana nak contact dia pa? " Tanya Johari kembali .

" Cuba minta Zurin contact. Dulu mereka duduk serumah . " Tambah papanya kembali.
Terasa ada kekuatan pada Johari. seakan-akan nama Lia Amalina memberi suntikan padanya .

Selepas sekian lama berjauhan dari keluarga , Lia pulang ke Kota Bharu .Dia berehat dan kerja part time di Kuala Lumpur . Dia terpaksa berulang alik Kota Bharu dan Kuala Lumpur bila perlu. Bukan tidak berminat kerja dengan papanya tetapi setiap kali menjejaki negeri Cik Siti Wan Kembang , seolah-olah kenangan Iskandar masih merantai hati.

" Lia pulang kejap jer Ma. Nak beritahu mama.Tempat Lia praktikum dulu , ada tawarkan jawatan baru . Mungkin Lia nak cuba. " Ujar Lia lembut. Ibunya diam sahaja. Selama ini pun dia tak pernah engkar dengan keputusan Lia.
" Selalu lah pulang ya…Bukan Lia tak tahu , Abang Fazli dan berkeluarga dan kerja, jarang dapat pulang kalau tak ada cuti . Lagi pun macam dah menetap di Pulau Pinang . " Ujar mamanya yang sepi kerana anak-anak sudah tinggal jauh-jauh.

" Papa kan ada …." usik Lia, melihat Datuk Mahfuz sedang asyik membaca akhbar .
' papa tahu kan, mama sunyi ,jadi selalulah duduk kat rumah !! " Kata Lia lagi.
" Kamu tu ….bila lagi nak kahwin.Dah kahwin nanti senanglah papa.Suruh suami kamu kerja dengan kita.Kamu tinggal lah kat sini . " Usik Datuk Mahfuz lagi.

Mereka ketawa kecil. wajah Iskandar tiba-tiba terbang di benak Lia, kemudian pecah berkeping-keping.
Lia teringat kawan yang kahwin. Ila, Kamal Adli, Abang Fazli, dan berpuluh-puluh rakan lamanya dan rakan di kampus. Cuma , tiada berita perkahwinan Iskandar atau Fatin atau Aidil Ikhwan . Mungkinkah mereka berkahwin tanpa pengetahuanku .Begitu fikir Lia. Atau adakah Iskandar masih seperti dulu .

" Jadi …Lia tinggal di mana nanti. " Tanya datin Maria pula.
" Rumah Zurin . Lia pun dah rindu kat dia. Lama tak jumpa. Dah dekat 6 bulan . " Tambah Lia. Ada sedikit ceria di wajahnya .
" Nak papa hantar." Tanya Datuk Mahfuz pula.

" Tak payahlah Pa…lagipun, Lia tak pernah cerita kat sesiapa di pejabat tu, tentang papa dan mama. Mereka tak tahu tentang latar belakang Lia. "
" Lia Cuma cakap dari Kota Bharu , ibu dan bapa ada, dan masih kerja. Kecuali Tuan Haji Zainal. Dia mungkin tahu tentang papa. Sebab dia kenal papa sikit-sikit. Dia dan papa kan, lubuk yang sama. " Ujar Lia.

Lia melabuhkan punggung sebelah Datin Maria.
"Esok Lia jalan ya Ma." Kata Lia lagi . Datin Maria senyap seketika. Sedih kerana cepat sangat Lia nak pergi.
" Tak apa lah Lia. Jaga diri baik-baik . Kalau perlu apa-apa just call me. " Kata Datuk Mahfuz lagi.
Lia tersenyum riang seketika. Terlupa wajah Iskandar . Dia cuba mencari jalan baru dalam hidupnya. Biarkan Iskandar dan memorinya berlalu.

1 comment:

asyiterukhwah said...

eii...takkan johari plak nak interfren??
tak mau...
bak is jg...
huhu