Saturday, July 18, 2009

Luka Di Celahan Rindu 11

Lia kembali ke kampus. Membawa bersama segala kenangan Iskandar . Lia ingat pesan mama dan papa . pulang sahaja jika Lia memerlukan kami . Sampai di rumah Mak Long, Fazli telah pun sehari sampai lebih awal . Fazli telah tahu hampir kesemua kisah hidup adik manjanya itu. Namun tidak pada hati Lia. dia tak tahu hati Lia masih pada Iskandar Hakimi .

" Lupakan yang sudah berlalu Lia. Abang tetap bersamamu . " Ujar Fazli suatu petang semasa mereka duduk –duduk di halam rumah .
" Kenapa lama tak dengar cerita Aidil ?? " Tanya Lia perlahan .
" Aidil ada datang minggu lalu . Nampaknya Aidil pun sudah tahu kisah hidup Lia. Mungkin dia tak punya kekuatan lagi untuk menghampiri Lia . " Abang Fazli memberikan pandangannya .

Seperti biasa , hari Selasa , jam lapan , mereka ada kuliah di DTSP . Lia , Zarina dan Nani mengambil tempat duduk . Dan Aidil tiba-tiba muncul untuk sekian lama .
" Hai…Good morning!! " Ucap Aidil senyum. Semacam ada kelainan pada senyuman Aidil.Semacam ada kelainan pada bicara bahasa Aidil . Lia tahu dan Lia sedar semua tu. Aidil pandai berlakon. Cuba bersikap dewasa di depan Lia. Cuba memujuk hati Lia. Biarlah Aidil sendiri menentukan hala tujunya .Fikir Lia lagi.
" Hai…lama tak jumpa kan…U sihat ? " Tanya Lia lembut. Seperti ada keikhlasan yang dicurigai . Lia terasa kekok tiba-tiba .Aidil hilang bersama kenakalannya . Tiada wajah lucu lagi di mata Aidil .
" I memang macam ni Lia…I'm okay. " balas Aidil dan menunjukkan isyarat mata pensyarah telah pun masuk . Kuliah berjalan seperti biasa selama 2 jam berikutnya.
" U all nak ke mana nanti " Aidil bersuara.
Bukan seperti selalu dia akan mempelawa kami makan bersamanya . Dulu Kamal Adli pernah berfalsafah tak semua cinta berakhir dengan bahagia. Benarkah semua ini berlaku pada Aidil sekarang. Dan , di hadapan mata Lia sendiri .

" Tak nak ajak kami makan ?? " Lia pula tiba-tiba berkelakuan aneh .
Zarina dan Nani yang sudah pun tahu hal itu menjadi kekok. Mereka berdua ni, entah kenapa bersembunyi dalam hati sendiri .

" Tak apalah …Lia gurau jer…jom.Kami ada hal sikit. Nak ke pasaraya jap! " Lia berbohong dan pada mata Aidil , dia nampak pembohongan itu. Begitu juga Zarina dan Nani .
Mereka bertiga duduk di satu sudut di Kafeteria Desasiswa Bakti . Aidil Ihwan telah pun hilang beberapa minit tadi . Membawa sekeping hatinya yang luka barangkali. Fikir Lia. Tidak mengapa Aidil akan bertemu gadis lain yang sepadan buatnya . Doa Lia diam –diam .

" Jom.ambil nasi ! " Ajak zarina selepas sekian lama. Lia mendiamkan diri . Nani dan Zarina bangun.

Lia lambat-lambat bangun membuntuti mereka. Semasa sedang asyik memilih lauk-pauk. Lia terasa seperti ada orang memerhati. Dia biarkan persaannya .Barangkali bermain dnengan hati sendiri. Lia duduk di meja.Zarina dan Nani beratur membeli minuman.

Lia mengambil sebuah majalah ilmiah. Cuba membacanya mengisi masa. Namun hampa.Hanya wajah Iskandar bermain di benak. Dia mengangkat muka. Dan di situlah dia ternoktah. Memang kumpulan Iskandar Hakimi, Fatin dan rakan-rakan mereka berhadapan dengan Lia. Wajah Iskandar betul-betul di hadapan matanya. Selepas sekian lama dia tak nampak wajah itu lepas kisah di Kota Bharu dulu.

Getaran hati Lia memang tak terkawal lagi. Terasa bahang di wajahnya. dan Lia tak dapat sembunyikan keresahan itu dari mata teduh Iskandar . Iskandar masih seperti dulu.Mencuri pandang sekali-sekala tapi tajam dan menyelidik .

Zarina dan Nani duduk. Tanpa terkesan kehadiran Iskandar . Lia makan lambat-lambat. Seperti segan kerana Iskandar memerhatinya.
" Lia…kau nampak apa yang aku nampak. " Zarina bersuara .
" Nampak. Dari tadi .Yang berdepan , baju biru tu. Itulah Fatin. " Lia memberitahu. Zarina mencuri pandang ke arah Fatin. Seksi .Fikir zarina.
" Jom lah …makan cepat. Nanti kau tak senang duduk ni!! " Lia menggesa.

Nasinya separuh pun tak tumpah. Dia sudahkan. Nani dan zarina pun tak habis makan . Selepas minum dan bersembang sedikit, mereka berlalu. Membiarkan Iskandar keseorangan .
Benarkah Iskandar terima cinta Fatin. Lia nampak kemesraan mereka. Dan Lia, benar-benar cemburu . Tak sanggup melihat pujaan hatinya bersama insan lain. Tapi kalau itu kehendak Iskandar , Lia rela.

Adakah itu kehendak Iskandar ? Atau aku yang menghukumnya ? Lia bermain dengan perasaan sendiri . Musim peperiksaan akan datang tak lama lagi. Selepas musim peperiksaan , bermakna akan tertutuplah kamus Iskandar dan Lia Amalina. Hanya takdir yang menentukan di mana dan bila mereka akan bersatu .

1 comment:

qiqa said...

ha lia jeles nampak...haha...
cepat sambung lagi...
tah bila diorang nak berterus terang kan??